Bentuk-bentuk Komunikasi Verbal dan Non Verbal

Komunikasi Verbal dan Non Verbal

Ketika mendengar kata “komunikasi”, apa yang ada di benak Anda? Kebanyakan orang menganggap komunikasi terdiri dari tulisan, suara, dan gambar yang berisi pesan. Hanya itukah? Ternyata tidak. Ada beberapa bentuk komunikasi yang terjadi di masyarakat yaitu verbal dan non verbal. Berikut ulasannya.

Bentuk Komunikasi Verbal dan Non Verbal

Secara umum, bentuk-bentuk komunikasi dikelompokkan menjadi dua bagian, yaitu verbal dan nonverbal. Walaupun keduanya memiliki definisi yang berbeda, dalam praktiknya justru saling mengisi dan melengkapi dalam Interaksi Sosial.

Komunikasi Verbal

Secara sederhana, komunikasi verbal berarti komunikasi yang disampaikan secara lisan dan tulisan atau gambar. Berbicara dengan seseorang, mengirim surat, pesan singkat, menonton televisi, atau mendengarkan radio dapat dikategorikan sebagai komunikasi verbal.

Tipe Komunikasi Verbal

Tipe komunikasi verbal terbagi menjadi dua, yaitu aktif dan pasif. Komunikasi aktif berlaku pada seseorang yang bertindak sebagai komunikator atau pemberi pesan, dalam hal ini adalah pembicara atau penulis. Sementara komunikasi pasif adalah bagi mereka yang bertindak sebagai pendengar dan pembaca.

  • Berbicara dikategorikan sebagai komunikasi aktif untuk menyampaikan pesan kepada orang yang dituju secara lisan. Komunikasi ini biasanya dilakukan dengan tatap muka, telepon, ataupun video conference. Apabila dalam kondisi tertentu tidak dapat berkomunikasi secara lisan, menulis dapat menjadi solusi dalam berkomunikasi secara aktif. Pesan yang penting, resmi, atau membutuhkan perhatian khusus biasanya dilakukan secara tertulis.
  • Mendengar dan membaca termasuk dalam kategori komunikasi pasif. Apabila seseorang berbicara, kita dalam posisi pasif menjadi pendengar. Apabila seseorang menulis, kita dalam posisi pasif sebagai pembaca. Walaupun terlihat sederhana, mendengar dan membaca memerlukan keahlian khusus, terutama dalam menafsirkan pesan dan menangkap makna yang disampaikan oleh komunikator.
Rekomendasi Ngalih.id:  Uraian tentang Manajemen Bisnis Syariah

Komunikasi Non verbal

Intonasi suara, isyarat, gerak tubuh, sikap, dan sebagainya yang memungkinkan seseorang untuk berkomunikasi tanpa menggunakan kata-kata, disebut sebagai komunikasi non verbal.

Komunikasi non verbal memang relatif lebih sulit untuk dipelajari karena tidak memiliki struktur yang jelas dan terkadang multi tafsir. Ketika Anda menggeleng-gelengkan kepala sebagai tanda “tidak” di hadapan orang India, mereka justru menafsirkan menggeleng-gelengkan kepala sebagai tanda “iya”.

Selain itu, komunikasi non verbal juga sering muncul secara tiba-tiba atau spontan dan kadang tidak dapat diperkirakan. Ketika seorang perempuan digoda, tiba-tiba dalam hitungan detik ia langsung diam cemberut dan jutek.

Hal itu adalah salah satu contoh bentuk komunikasi non verbal. Meskipun demikian, dalam kehidupan sehari-hari, komunikasi nonverbal banyak digunakan.

Rekomendasi Ngalih.id:  Bentuk-Bentuk Sistem Pemerintahan di Dunia

Tipe Komunikasi Non verbal

Tipe komunikasi nonverbal dapat dikelompokkan menjadi enam kategori, di antaranya sebagai berikut.

  • Ekspresi wajah dan mata. Terkadang,  kejujuran, kemarahan, kebahagiaan, kebohongan, penyesalan, kesedihan, dan lain-lain yang merupakan ekspresi emosi seseorang dapat kita lihat dari ekspresi wajah dan matanya.
  • Gerakan tubuh atau posisi tubuh. Membalikkan badan ketika berbicara dapat dimaknai marah atau tidak setuju dengan pendapat seseorang. Melambaikan tangan dapat bermakna salam perpisahan atau sapaan. Gerakan tubuh lainnya yang memiliki makna tertentu adalah membungkuk, berjalan cepat, berjalan santai, gerakan-gerakan gelisah, gugup, salah tingkah, pasif, kaku. Bahkan, kejahatan pun dapat dideteksi melalui gerak-gerik tubuh.
  • Karakteristik suara. Intonasi yang datar atau ada sedikit tekanan akan memiliki makna yang berbeda. Karakteristik suara dapat berupa nada suara, intonasi suara, irama suara, juga volume suara. Adanya perubahan dari karakteristik suara akan menimbulkan perubahan pada arti kalimat yang diucapkan.
  • Penampilan. Identitas seseorang biasanya terbaca dari penampilan sehingga penampilan terkadang akan memberikan kesan adanya perbedaan kelas sosial, kebiasaan, sikap, dan lain-lain. Orang yang penampilannya urakan tentu akan dipandang berbeda dengan orang yang berpenampilan bersih dan rapi. Dengan demikian, penampilan dapat berarti mengkomunikasikan makna, tujuan, atau maksud tertentu.
  • Sentuhan. Tangan Anda dapat bermakna persahabatan ketika berjabatan tangan, tetapi dapat bermakna permusuhan ketika digunakan untuk menampar atau memukul seseorang.
  • Penggunaan jarak dan waktu. Komunikasi melalui pesan singkat (SMS), telepon, video conference, atau bertatap muka secara langsung, memiliki makna yang berbeda. Anda berkomunikasi jarak jauh, dekat, sampai berbisik, akan memiliki makna yang berbeda. Begitupun masalah waktu komunikasi itu disampaikan. Berbeda maknanya antara jam 10 pagi dan 10 malam. Ketika Anda menerima telepon jam 10 malam, barangkali ada kabar penting yang harus mendapat perhatian khusus.
Rekomendasi Ngalih.id:  Pengertian Bipatride, Multipatride dan Apatride

Kapankah Anda perlu menggunakan komunikasi verbal dan non verbal? Tentunya Anda sudah tahu, bukan?

 

Bentuk-bentuk Komunikasi Verbal dan Non Verbal

You May Also Like

About the Author: Ziuma

Cuma Ingin Berbagi Informasi dan Pengetahuan Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *