Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial

Bentuk Interaksi Sosial

Manusia adalah makhluk sosial. Dalam hidupnya manusia membutuhkan kasih sayang, perhatian, pengawasan, kepuasan, dan lain sebagainya. Untuk mendapatkan kebutuhan tersebut manusia membutuhkan interaksi yaitu suatu proses hubungan sosial.

Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial

Adapun bentuk-bentuk interaksi sosial berupa; hubungan timbal balik antara individu dengan individu lainnya, antara kelompok dengan kelompok, dan antara individu dengan kelompok yang terdapat dalam masyarakatnya.

Interaksi Antara Individu dengan Individu

Tingkah laku atau tindakan seseorang akan mendapatkan respon, reaksi atau tanggapan dari apa yang diterimanya. Bentuk interaksi terhadap individu bisa berupa senyuman, saling menegur, berbincang, marah, mencium dan sebagainya.

Respon yang didapat bisa bermacam-macam tergantung stimulus seperti apa yang diberikan. Contohnya ketika Beti jatuh cinta, ia akan melakukan interaksi yang hangat ketika bertemu dengan pasangannya. Senyuman, seikat bunga, dan sebagainya akan ia ungkapkan. Beti akan mendapatkan respon yang sama, pasangannya pun akan lebih memperhatikan Beti. Respon bisa aktif maupun pasif.

Interaksi Antara Kelompok dengan Kelompok

Interaksi kelompok dengan kelompok adalah interaksi individu dalam suatu kelompok sebagai satu kesatuan dan bagian dari dirinya dengan kepentingan kelompok lain. Contohnya perwakilan delegasi sebuah negara menghadiri pertemuan dengan delegasi negara-negara lain dalam rangka mecari solusi mengenai isu lingkungan hidup.

Dalam hal ini delegasi datang bukan sebagai dirinya sendiri, namun mewakili negaranya.

Interaksi Individu dengan Kelompok

Interaksi individu dengan kelompok adalah interaksi individu sebagai individu dengan kepentingan kelompok, misalnya dosen yang sedang memberi kuliah di dalam kelas.

Faktor yang Mempengaruhi Interaksi Sosoal

Interaksi sosial biasanya didasari atas berbagai faktor.

1. Imitasi

Proses imitasi adalah proses peniruan. Individu pertama kali melakukan imitasi pada waktu masih kecil, di dalam lingkungan keluarga. Anak biasanya akan meniru tindakan orang tua, seperti cara bicara, cara makan, cara berpakaian, dan sebagainya. Berikutnya, proses imitasi di lingkungan luar.

Proses imitasi bisa karena beberapa kemungkinan. Semakin kompleks suatu masyarakat dan tingginya interaksi maka akan mengakibatkan dorongan proses imitasi pada masyarakat.

Proses imitasi bisa karena rasa tertarik, kagum kepada seseorang yang akhirnya individu melakukan peniruan. Imitasi bisa mengarah pada hal-hal yang bersifat negatif dan positif. Agar tidak terjadi dampak dan efek negatif maka perlu ditanamkan norma dan aturan di masyarakat.

2. Identifikasi

Proses identifikasi sama dengan proses pada imitasi, namun pada proses identifikasi ini bukan hanya peniruan fisik dan kelakuan, tapi bisa sampai proses kejiwaan. Bagaimana seseorang sudah menganggap dirinya sama seperti yang diidolakan.

Contohnya seorang individu mengidolakan seorang penyanyi. Ia melakukan proses imitasi sampai dengan pengidentifikasian dirinya sama dengan sang artis. Seorang anak yang dekat dengan salah satu orang tuanya, suka mengidentifikasikan dirinya menjadi sama dengan yang diidolakannya

3. Sugesti

Sugesti adalah rangsangan atau stimulus yang diberikan oleh seseorang sehingga individu yang diberi sugesti menurut dan mengikuti apa yang dikehendaki. Bentuk sugesti bisa berupa saran, pendapat, pertanyaan.

Contohnya sugesti bisa dari individu ke individu, individu ke kelompok, dan kelompok ke kelompok lainnya. Sugesti bisa juga karena dipengaruhi oleh iklan-iklan di televisi, majalah, dan sebagainya. Sugesti cenderung bersifat irasional.

4. Motivasi

Motivasi hampir mirip dengan sugesti, namun motivasi lebih cenderung positif, saran, atau stimulus yang diberikan dilakukan secara kritis, rasional, dan penuh dengan tanggung jawab.

5. Simpati

Simpati adalah proses kejiwaan, di mana seorang individu merasa tertarik dengan seseorang atau sekelompok orang karena sikap, penampilan, perbuatan, dan wibawanya. Perasaan simpati seorang pria kepada wanita tidak akan menutup kemungkinan benih-benih cinta bersemi.

6. Empati

Empati mirip dengan simpati. Akan tetapi bukan hanya perasaan kejiwaannya saja, empati dibarengi dengan respon tubuh. Misalnya jika orang tua kawan meninggal dunia maka duka yang mendalam ikut dirasakan, sama-sama merasa kehilangan.

 

Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial

You May Also Like

About the Author: Ziuma

Cuma Ingin Berbagi Informasi dan Pengetahuan Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.